Selamat Datang! Terima kasih telah berkunjung. Berkah Dalem.

Perubahan Kebijaksanaan Redaksi

SANGKALAN 

Pengunjung yang terkasih, Berkah Dalem.

Sehubungan kelalaian dalam pengarsipan sandi (password), belakangan ini pengelola utama tidak lagi bisa mengakses dashboard situs ini. Tegasnya, akun email: peterpaulbabadan@gmail.com sama sekali tidak bisa digunakan. Akibatnya, dashboard ini hanya bisa diakses secara terbatas dengan akun pengelola kedua dengan kemudahan untuk memuat (posting) tulisan. Sedang kegiatan mengakses bagian lain seperti masuk ke lay out, masuk page, menyunting atau menghapus data kadaluwarsa yang terdapat di sidebar atau menu bar, dsb. tidak mungkin dilakukan.

Terkait kondisi tersebut, terhitung sejak hari ini, Minggu 21 Oktober 2018, situs ini dinyatakan: Tidak lagi memiliki hubungan apapun dengan Paroki St. Petrus dan Paulus Babadan.

Katakese Bapa Suci tentang Doa Bapa Kami (2):
Doa Yang Memohon dengan Kepercayaan

DESKRIPSI:  Pidato Umum Audiensi Paus Fransiskus 12 Desember 2018,    dilanjutkan dengan seri katekese baru tentang "Bapa Kami," dalam pidatonya di Italia, Paus memfokuskan meditasinya pada tema: "Sebuah doa yang meminta dengan kepercayaan" (bacaan Alkitab: dari Injil menurut untuk Lukas 11: 9-13). PENERBIT & TANGGAL Vatikan, 12 Desember 2018.

Saudara dan saudari yang terkasih, Selamat pagi!
     Mari kita lanjutkan di jalan katekese tentang Doa Bapa Kami, yang telah kita mulai minggu lalu. Yesus menempatkan di bibir murid-muridnya doa yang singkat dan berani, yang terdiri dari tujuh permintaan - angka yang, dalam Alkitab, tidak acak, tetapi menunjukkan kepenuhan. Saya katakan dengan berani karena, seandainya Kristus tidak menyarankannya, mungkin tidak ada di antara kita - memang, tidak ada teolog yang paling terkenal - yang berani berdoa kepada Tuhan dengan cara ini.
      Sebenarnya Yesus mengundang murid-muridnya untuk mendekati Allah dan dengan penuh percaya diri menyampaikan beberapa permintaan kepadanya: pertama sehubungan dengan dia dan kemudian sehubungan dengan kita. Tidak ada pembukaan untuk 'Bapa Kami'. Yesus tidak mengajarkan formula bagi seseorang untuk 'mengambil hati sendiri' kepada Tuhan, tetapi sebaliknya mengundang kita untuk berdoa kepada-Nya dengan merobohkan hambatan rasa kagum dan takut.

Katakese Bapa Suci tentang Doa Bapa Kami (1) Poin Penting: Yesus Berdoa

DESKRIPSI Pidato Umum Audiensi Paus Fransiskus 5 Desember 2018 DESKRIPSI 5 Desember 2018, Audiensi Umum diadakan di Aula Paul VI, di mana Bapa Suci Fransiskus bertemu dengan kelompok peziarah dan umat beriman dari Italia dan dari seluruh dunia. Memulai serangkaian katekese baru tentang "Bapa Kami," dalam pidatonya dalam bahasa Italia, Paus memfokuskan meditasinya pada tema: "Ajari kami untuk berdoa" (Bagian Alkitab: dari Injil menurut Lukas 11: 1). PENERBIT & TANGGAL Vatikan, 5 Desember 2018 

Saudara dan saudari yang terkasih, Selamat pagi!

Hari ini kita memulai serangkaian katekese tentang Doa Bapa Kami. Injil telah mengirimkan kepada kita penggambaran yang sangat hidup tentang Yesus sebagai seorang pendoa. Yesus berdoa. Terlepas dari urgensi misinya dan tekanan dari banyak orang yang menuntutnya, Yesus merasa perlu untuk menarik diri dalam kesendirian dan berdoa. Injil Markus menceritakan detail ini kepada kita dari perikop pertama tentang pelayanan publik Yesus (lih. 1:35). Hari peresmian Yesus di Kapernaum berakhir dengan kemenangan. Setelah matahari terbenam, banyak orang sakit telah mencapai pintu tempat Yesus tinggal: Mesias berkhotbah dan menyembuhkan. Nubuat kuno dan harapan dari begitu banyak orang yang menderita terpenuhi: Yesus adalah Allah bersama kita, Allah yang membebaskan kita. Tetapi kerumunan itu masih kecil jika dibandingkan dengan banyak orang banyak yang akan berkumpul di sekitar nabi Nazaret; pada waktu-waktu tertentu pertemuan itu bersifat samudera, dan Yesus adalah pusat dari semua itu, harapan rakyat,

Mukjizat Ekaristi: Iman Tidak Direndahkan oleh Sains

Oleh: Francesca Merlo 

     Vatican’s Dicastery for Communication merilis sebuah film dokumenter tentang mukjizat Ekaristi, yang isinya antara lain wawancara para ilmuwan dan saksi, dan meningkatkan kesadaran akan fenomena global ini.
     Film dokumenter bertajuk "Segni" (bahasa Italia untuk "tanda") ini, terinspirasi oleh Carlo Acutis, seorang anak muda yang meninggal pada usia muda 15 tahun karena serangan leukemia yang tiba-tiba. Dia mendedikasikan hidupnya untuk menyebarkan kesadaran akan mukjizat Ekaristi. Dia bahkan membuka pamerannya sendiri untuk memamerkan mukjizat-mukjizat di masa lalu yang, baginya, membuktikan kasih Allah bagi kita.

Memperbarui Batin Demi Sesama

Memperbarui batin setiap hari, adalah teladan Rasul Paulus bagi para lansia (lihat Hidup adalah Perjalanan Tanpa Akhir). Dengan memperbarui batin setiap hari, maka setiap lansia akan lebih mudah mensyukuri kehidupan yang diberikan oleh-Nya, lantas muncul keinginan mengungkapkan rahmat dan kebajikan yang telah mereka terima dan kembangkan sepanjang hidup, kemudian menyalur-kannya demi kebaikan orang lain. Maka, kiat praktis bagi setiap lansia adalah membangun kebijaksanaan yang dibimbing oleh keinginan berbuat sesuatu demi kebaikan orang lain. Artinya mengerjakan sesuatu tanpa pamrih demi kebaikan orang lain.

Intervensi nubio apostolik di Indonesia
pada Konferensi "Our Ocean, Our Legacy"
(Bali, 29-30 Oktober 2018), 30.10.2018

Berikut ini adalah teks intervensi oleh Uskup Agung Piero Pioppo, duta apostolik di Indonesia dan kepala delegasi Tahta Suci, diucapkan kemarin pada konferensi "Our Ocean, Our Legacy", yang berlangsung di Bali, Indonesia, dari 29 hingga 30 Oktober 2018: 

 Intervensi oleh HE Msgr. Piero Pioppo 

Pak Ketua,
     Delegasi Takhta Suci berkenan bergabung dengan semua Negara dan organisasi yang terus mendukung siklus Konferensi “Samudra Kita”, dengan penghargaan khusus atas upaya menjadikannya sebagai "lintas sektoral", mencoba melibatkan aktor yang berbeda.